Tak Mampu Penuhi Mandatnya, Perdana Menteri Inggris Liz Truss Mengundurkan Diri

- Jumat, 21 Oktober 2022 | 07:27 WIB
Liz Truss mengumumkan pengunduran dirinya sebagai Perdana Menteri Inggris, Kamis (20/10/2022) (YouTube BBC News )
Liz Truss mengumumkan pengunduran dirinya sebagai Perdana Menteri Inggris, Kamis (20/10/2022) (YouTube BBC News )

RADIOWEBINDO- Liz Truss mengundurkan diri sebagai perdana menteri, Kamis (20/10/2022) waktu setempat, setelah 44 hari mengambil alih jabatan tersebut dari Boris Johnson. Dengan demikian, dia akan menjadi PM terpendek dalam sejarah Inggris.

Dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di luar Downing Street, London, Inggris, Liz Truss mengakui bahwa dia tidak dapat memenuhi mandatnya.

"Saya mulai menjabat pada saat ketidakstabilan ekonomi dan internasional yang hebat. Keluarga dan bisnis khawatir tentang bagaimana membayar tagihan mereka," ucap Liz Truss.

Baca Juga: 99 Anak Indonesia Meninggal Akibat Gagal Ginjal Akut, Kemenkes Imbau Masyarakat Tak Konsumsi Obat Sirup

Dia mengatakan bahwa dirinya terpilih dengan mandat untuk mengatasi permasalahan tersebut.

"Saya menyadari, bagaimanapun, mengingat situasinya, saya tidak dapat menyampaikan mandat yang saya pilih oleh Partai Konservatif," tambahnya.

"Oleh karena itu, saya telah berbicara dengan Yang Mulia Raja untuk memberi tahu dia bahwa saya mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Konservatif," lanjutnya.

"Pagi ini, saya bertemu dengan ketua panitia 1922, Sir Graham Brady. Kami sudah sepakat bahwa akan ada pemilihan kepemimpinan yang akan diselesaikan dalam waktu seminggu."

Liz Truss menyatakan, ia akan tetap sebagai perdana menteri sampai penggantinya dipilih.

Baca Juga: Uang Rp 99 Juta Milik Warga Garut Raib Karena Tertipu, Ini Penjelasan BRI

Awal kejatuhan Truss

Kejatuhan Liz Truss dimulai ketika mantan rektornya Kwasi Kwarteng mengumumkan anggaran mininya pada 23 September, yang memicu gejolak ekonomi selama berminggu-minggu dan akhirnya menyebabkan dia dipecat Jumat lalu.

Mr Hunt, yang memilih Rishi Sunak selama kampanye kepemimpinan, kemudian mengambil alih sebagai kanselir dan memutar balik mayoritas pemotongan pajak anggaran mini yang tidak didanai pada hari Senin yang melemahkan otoritas Liz Truss.

Pada Rabu sore, sekretaris rumahnya, Suella Braverman, kemudian berhenti setelah mengatakan bahwa dia telah melanggar aturan keamanan dengan mengirimkan pesan kebijakan kepada seorang kolega melalui email pribadinya secara tidak sengaja.

Kondisi tersebut menjadi lebih buruk pada Rabu malam setelah kebingungan mengenai apakah pemungutan suara oposisi Partai Buruh pada fracking sebenarnya adalah mosi percaya pada pemerintah atau tidak, yang mengakibatkan tuduhan "penganiayaan" fisik anggota parlemen partai konservatif atau Tory oleh rekan-rekannya.

Beberapa anggota parlemen Tory telah secara terbuka menyerukan pengunduran diri Liz Truss sebelum beberapa jam sebelum dia berhenti. Banyak anggota parlemen Tory mengungkapkan bahwa mereka ingin dia pergi.

Aturan Partai Konservatif mencegah seorang pemimpin menghadapi mosi tidak percaya dalam 12 bulan pertama masa jabatan mereka. Tetapi dapat dipahami bahwa setelah sejumlah besar anggota parlemen menulis kepada Sir Graham Brady, ketua Komite 1922 anggota parlemen Tory backbench, memintanya untuk pergi, keputusan dibuat bahwa dia tidak bisa tinggal.

Editor: Alfia Sudarsono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jumlah Korban Tewas Akibat Gempa Turki Terus Bertambah

Selasa, 7 Februari 2023 | 07:05 WIB
X